Rabu, 24 November 2021, 22:55 WIB

DPD RI : Revolusi Pemikiran Mahasiswa Harus Sentuh Akar Masalah Bangsa

Jakarta,(afederasi.com) – Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, berharap revolusi pemikiran mahasiswa menyentuh akar persoalan fundamental yang dihadapi bangsa.

Hal itu dikatakan LaNyalla pada acara ‘Sosialisasi Empat Pilar Pendidikan Dasar Resimen Mahasiswa 2021 Komando Resimen Mahasiswa Jakarta Raya’, Rabu (24/11/2021). Senator asal Jawa Timur itu menerangkan, akar persoalan fundamental yang dihadapi bangsa ini yakni persoalan-persoalan yang ada di sektor hulu, bukan yang ada di wilayah hilir.

“Apalagi, Indonesia akan menghadapi era bonus demografi yang puncaknya akan terjadi di tahun 2045. Pada saat itu, akan terjadi ledakan jumlah penduduk usia produktif yang mendominasi hingga 70 persen dari populasi,” kata LaNyalla.

Dalam situasi tersebut, dibutuhkan lapangan pekerjaan yang mampu menyerap penduduk usia produktif tersebut. Sebab bila tidak, maka bukan bonus demografi yang didapat, tetapi bencana demografi.

“Karena harus diingat, bahwa era dis-rupsi akibat percepatan teknologi membawa konsekuensi terkait ketersediaan lapangan kerja. Sebab, pekerjaan yang ada hari ini, belum tentu bertahan di masa depan,” ujarnya.

Baca Juga  DPD RI : 3 Kunci untuk Perkuat Daya Saing Hadapi Ekonomi Digital

Sebaliknya, pekerjaan yang tidak kita bayangkan hari ini akan menjadi pekerjaan yang lazim di masa mendatang.

“Jadi, masih banyak pekerjaan kita untuk membuat bangsa ini menjadi lebih baik ke depan. Termasuk memperbaiki sistem tata negara Republik ini,” tutur LaNyalla.

LaNyalla mengaku sedih jika berbicara mengenai Pancasila pada situasi hari-hari belakangan ini. Sebab, katanya, Pancasila seolah hanya dibicarakan di ruang-ruang seremoni dan upacara kenegaraan.

“Pancasila sudah tidak lagi membumi dan menjadi denyut nadi perjalanan bangsa ini,” tegas LaNyalla.

Bahkan, LaNyalla menyebut Indonesia hari ini telah berubah dan semakin menjauh dari DNA asli bangsa ini. Indonesia hari ini, khususnya setelah Amandemen Konstitusi di era Reformasi pada tahun 1999 hingga 2002, kita rasakan menjelma menjadi negara liberal kapitalistik.

“Ketidakadilan sosial semakin tergambar dengan jelas. Ketika negara melalui konstitusi dan peraturan perundangan memberi ruang bagi sekelompok orang untuk menumpuk kekayaan. Sehingga, hampir separuh kekayaan negara ini dikuasai oleh segelintir orang. Dan, kaum yang kaya semakin kaya dan yang miskin tetap saja miskin,” papar dia.

Baca Juga  Gubernur Kalbar Dukung DPD RI Mencalonkan Capres-Cawapres

Di sinilah menurut LaNyalla pentingnya nilai-nilai kebangsaan yang telah dirumuskan oleh para pendiri bangsa ini harus kita jadikan sebagai perekat kembali bangsa ini.

Karena itu, LaNyalla mengaku terus berkeliling dan menyuarakan hal ini ke semua elemen bangsa.

“Karena bagi saya, hari ini Pancasila ibarat badan tanpa jiwa, berjalan layaknya zombie. Ada, tetapi tidak menjadi ruh bangsa,” tegas dia.

Oleh karena itu, DPD RI memandang, wacana yang sekarang sedang bergulir tentang rencana Amandemen Konstitusi perubahan ke-5 harus dijadikan momentum untuk melakukan koreksi atas wajah dan arah perjalanan bangsa ini.

“Kita harus melakukan koreksi sistem tata negara Indonesia, sekaligus sistem ekonomi negara ini. Semua itu harus kita lakukan demi mewujudkan Indonesia yang lebih baik, yang mampu mewujudkan cita-cita para pendiri bangsa, yaitu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” tutur LaNyalla. (am)

News Feed