oleh

Audiensi Dengan BPN Jatim, Risma Dukung Penuh PTSL

Surabaya, (afederasi.com) – Walikota Surabaya Tri Rismaharini melakukan audiensi dengan Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) BPN Provinsi Jawa Timur Selasa (22/9/2020). Dalam pertemuan tersebut, Risma menyampaikan dukungan penuh terhadap BPN dalam rangka mensukseskan program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL).

Risma mengungkapkan, selama ini pihaknya bersama jajarannya mendukung penuh berbagai upaya dari Badan Pertanahan Nasional (BPN). Apalagi, selama ini hubungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dengan Kantor BPN I dan II dinilai baik dan saling mendukung.

“Jadi mungkin hubungan paling baik di Indonesia adalah Surabaya. Jadi kalau BPN membutuhkan sesuatu akan kami bantu,” kata Risma.

Ia juga menjelaskan, sebenarnya dalam menangani aset Pemkot Surabaya selama ini bisa dibilang rumit, apalagi status tanah tersebut milik perorangan. Kendati begitu, Risma memastikan akan berusaha semaksimal mungkin membantu dengan melibatkan lurah-lurah se-Surabaya.

“Tentu tanah perorangan itu pengawalannya tidak seketat tanah aset pemerintah kota. Tapi permasalahan seperti itu rupanya juga terjadi di berbagai kota besar,” paparnya.

Risma berharap, sinergi dan hubungan yang harmonis ini akan terus terjalin dengan baik sampai kapanpun. Di kesempatan yang sama, ia pun menceritakan berbagai pengalaman yang pernah dilaluinya bersama rekan-rekan BPN I dan II.

Baca Juga  Temui Guru PAUD se-Kota Pahlawan, Ini yang Disampaikan Risma

“Staf kami pun ada yang di sana (BPN I dan II) untuk membantu. Jadi kami pastikan akan terus membantu,” pungkas Risma.

Pada kesempatan itu, Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) BPN Provinsi Jawa Timur Jonahar mengatakan, bahwa dalam rangka tertib adminstrasi pertanahan di Provinsi Jawa Timur perlu dukungan dari Pemerintah Kota Surabaya untuk melakukan pemetaan bidang tanah di Surabaya. Oleh karena itu, diperlukan peran serta dari pemkot, BPN dan warga masyarakat. Ditambah lagi, mengingat Surabaya adalah Kota Pahlawan maka program ini diberi nama Tri Juang. Program tersebut merupakan bentuk pendataan tanah per bidang di setiap kelurahan se-Surabaya.

“Hal tersebut berfungsi untuk mengetahui dan mengindentifikasi status tanah milik siapa termasuk unsur geografisnya. Jadi misalnya kalau kita melempar batu kemudian jatuh dititik koordinat mana, itu sudah ada datanya dan semuanya jelas. Apakah itu sengketa atau tidak,” ungkap Jonahar saat memberikan sambutan di rumah dinas.

Jonahar mengungkapkan, dari sanalah semua bidang tanah harus dipetakan. Mulai dari tingkat desa atau kelurahan kemudian menyambung di tingkat kecamatan. Selanjutnya, kecamatan menyambung menjadi kota atau kabupaten,  menyambung lagi menjadi provinsi, kemudian menyambung menjadi Indonesia. Pemetaan bidang tanah tsb diharapkan dapat mengetahui masing2 bidang tanah siapa pemilik tanah tsb, berapa luas tanah dan berapa nilainya.

Baca Juga  Gandeng Netizen Perangi Berita Hoaks

“Kalau sekarang nilai tanah itu masih berbasis zona. Contohnya zona daerah sini nilainya sekian. Tetapi nanti tidak begitu. Bidang tanah A nilainya sekian, bidang tanah B nilainya sekian. Itu harapan kami nanti ke depan,” ujarnya.

Menurutnya, untuk mekanisme pendataan nantinya jajaran dari kelurahan akan turun bersama dengan petugas BPN untuk mengidentifikasi wilayah tersebut. Namun begitu, pihaknya berharap agar upaya ini bisa segera disosialisasikan.

“Agar pendataan ini dapat segera diketahui oleh warga yang tersebar tiap-tiap kelurahan,” harap dia. (dwd/yp)

News Feed